Untuk mendukung staf medis di Bangladesh, bea cukai menyumbangkan bantuan pengembangan resmi

TRIBUNNEWS.COM-Bangladesh Bea Cukai telah menyumbangkan alat pelindung diri (PPE) kepada staf medis melalui Kantor Kesehatan Regional Bangladesh pada hari Rabu, 1 Januari 2004. Ini adalah tindakan praktis untuk memberikan dukungan kepada staf medis yang memimpin dalam mengelola penyebaran Covid-19.

Kepala memberikan bantuan 1.000 masker dan 1.000 sarung tangan, kepala internal Ony Ipmawan, Kantor Bea Cukai Bangladesh, melalui Mulia Pangihutan Sinambela, kepala departemen kepatuhan dan konsultasi internal, kepada Imam, Sekretaris Kantor Kesehatan Biro Kesehatan Bangladesh Sekretaris Subchi.

“Kami akan berbagi poin ini. Artikel ini secara khusus ditujukan untuk staf medis di Bengal, dan semoga bermanfaat bagi mereka yang membutuhkan.” Pendeta

— Selain menyediakan alat pelindung diri bagi staf medis, negara Bea Cukai juga mengeluarkan langkah-langkah strategis manajemen Covid-19, seperti janji untuk mempromosikan impor alat kesehatan. Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan. RUU ini mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 7 Tahun 2020 dan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07 Tahun 2020 yang mengatur tujuan relaksasi beberapa produk alat kesehatan untuk mengatasi Covid-19. – Sebelumnya, impor alat kesehatan biasanya dibatasi, atau Kementerian Kesehatan harus mendapatkan izin impor berupa izin edar atau special entry system (SAS). — Dengan keluarnya regulasi ini, perangkat medis yang digunakan untuk mencegah Covid-19 dalam regulasi di atas, perangkat medis diagnostik in vitro, dan produk kesehatan rumah tangga, telah dilonggarkan, yaitu tidak lagi memerlukan izin edar atau SAS, tetapi hanya setelah mendapatkan Amerika Serikat Di bawah saran dari Biro Penanggulangan Bencana (BNPB) cukup memberikan pengecualian.

Leave a comment

adu ayam bali_s128.net login_s128.live