Memperkuat kerja sama ekonomi, Indonesia-Australia menerapkan IA-CEPA

TRIBUNNEWS.COM-Dalam rangka mengoptimalkan kerja sama internasional dengan Australia, bea cukai akan mengimplementasikan “Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia” (IA-CEPA) pada hari Rabu (8/7).

Decy, kepala Kantor Pabean Jakarta, sebagai bagian dari implementasi formal IA-CEPA mulai 5 Juli 2020, Arifinsjah berbagi pemikirannya di webinar lintas batas internasional. Ayu Marthini dan kepala dinas terkait.

Decy menjelaskan bahwa implementasi IA-CEPA diharapkan dapat membawa manfaat setelah Covid-19 dan meningkatkan daya saing perekonomian Indonesia. Dia menjelaskan bahwa “ini juga akan merangsang Australia untuk meningkatkan investasi di Indonesia.” Menurut Decy, daya beli penduduk Australia yang kuat dapat digunakan sebagai peluang bagi Indonesia untuk mengekspor ke negara tersebut. Selain itu, IA-CEPA juga menekankan kerjasama di bidang investasi dan sumber daya manusia, termasuk “pendidikan vokasi dan vokasi serta pendidikan tinggi”, yaitu “Upaya Indonesia untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia nasional.” IA-CEPA CEPA akan dibatalkan. Semua tarif impor Australia menguntungkan perusahaan-perusahaan Indonesia yang berpartisipasi, sehingga semua produk Indonesia yang memasuki pasar Australia menikmati tarif 0%. Potensi peningkatan ekspor termasuk mobil, kayu dan turunannya, termasuk furnitur, tekstil dan tekstil, alat komunikasi dan peralatan elektronik. — IA-CEPA juga akan meningkatkan kerjasama ekonomi dan kekuatan ekonomi antara Indonesia dan Australia. Tingkatkan ekspor ke negara ketiga seperti negara-negara Timur Tengah dan Cina dalam bentuk kerja sama.

Heru Pambudi juga memastikan bahwa bea cukai akan mengawasi pelaksanaan IA-CEPA dan dapat memanfaatkan fasilitas bea cukai seperti area bea cukai dalam implementasinya. (*)

Leave a comment

adu ayam bali_s128.net login_s128.live